January 31, 2015

Mengatasi Jerawat

Jerawat selalu saja jadi masalah setiap orang terutama wanita, tak terkecuali saya. Hehe. Sejak remaja mulai deh yang namanya jerawat selalu mampir datang dan pergi, pyuuuh! Diobatin macem-macem tetap aja datang tak diundang.

Akhirnya sejak mulai kerja, saya mulai memperhatikan penampilan deh. Direkomendasikan oleh orang kantor juga sebaiknya ke dokter kulit aja. Akhirnya saya menjalani perawatan wajah deh tuh kurang lebih 2 tahun di dr. Inong Kirana, Sp.KK Cililitan. Alhasil, cling! Memang wajah saya bersih, kinclong. Makan obat oral juga dan berbagai pantangan lainnya yang membuat 'merana' hiks. haha. Iyalah karena pastinya ga bisa makan seafood, mengurangi minyak, dan sejumlah pantangan lainnya.

Sejak menikah, saya baru mulai mau kontrol lagi. Tapi suami gak sreg, karena memang antriannya boooow. Pendaftaran aja dari abis shubuh sudah ada yang datang. Udah gitu kudu terapi obat. Akhirnya suami memutuskan untuk gak usah melanjutkan lagi, toh dia juga no problemo, menerima saya apa adanya. Katanya dari dulu saya juga udah jerawatan, hehehe. Selain itu kita juga langsung program untuk kehamilan, jadi pasti obat-obatan yang berhubungan dengan kulit akan kontraproduktif untuk dikonsumsi bumil. Alhamdulillah saya juga langsung hamil setelah 1 bulan menikah :)

Alasan lainnya suami adalah soal keseimbangan hormonal, pastinya jerawat akan berhenti sendiri sesuai perkembangan usia biologis. Mama saya juga dulu begitu sih, berhenti jerawat pas menopause dan badan jadi melar. Hehe. Jadi mungkin itulah kenapa saya gak pernah mengalami masalah berat badan, karena hormon menyeimbangkannya dengan munculnya jerawat, hahay! Begitu juga soal stretch mark yang kerapkali dialami ibu-ibu pasca lahiran, alhamdulillah gak muncul di kulit saya, yeaay alhamdulillah ala kulli hal.

Dalam perkembangannya setelah bertahun-tahun hamil dan menyusui berurutan, kemudian selesai menyapih anak kedua, saya pun tergiur pakai ini itu kosmetik yang diiklankan di sosial media dengan baca referensi dan testimoni juga tentunya. Tapi tetap saja membuat kulit ketergantungan, karena memang sesungguhnya terapi kulit bukanlah penyakit yang cespleng diobatin langsung hilang. Tapi merupakan perawatan yang harus dijaga dengan seimbang, dari luar tubuh melalui aktivitas diri (olahraga) faktor paparan udara, dan kebersihan kulit juga dari dari dalam tubuh, dengan menjaga asupan makanan dan minuman.


Akhirnya ujung-ujungnya saya pilih kosmetik bermerk umum aja deh, yang jelas sumber dan halalnya. Untuk paket pembersih dan penanganan jerawat langsung saya pakai Wardah acne series. Untuk sabun pembersih saya pakai Duru Natural, ini juga ga sengaja nemu pas umroh di Arab. Ada sabun zaitun koq kayaknya bagus, murah lagi harganya cuma 1,95 SR. Di Indonesia ada juga sih yang jual 15 ribu rupiah. Jadinya karena cocok, saya minta bawain Papa sekalian banyak kalau pulang ke Indonesia. Trus untuk masker, kalau lagi males pake yang alami saya pakai bedak dingin Saripohatji. Bedak jadul rekomen teman yang jualan di Instagram. Saya baru dikasih tester padahal 3 bungkus, tapi sampe berbulan-bulan gak abis-abis nih tester. Ini cocok untuk jerawat yang lagi meradang.

Udah deh, perawatan simple aja gak mengandung resiko. Ya kalau jerawat muncul lagi dihadapi aja sebagai takdir. Haha. Toh hal lain banyak yang mesti saya syukuri sebagai anugerah. Makan melulu dan rajin ngemil tapi badan gak melar, kan sesuatu juga buat perempuan. Hihi. Yang terpenting adalah suami ridho dan no problemo, thats the point!

Karena berhubung sekarang lagi hamil anak ke-tiga, saya berhenti dulu deh acne seriesnya. Karena mengandung salicylic acid yang tidak aman bagi bumil. Untuk terapi dan perawatan kulit wajah selama hamil, bisa baca di artikel saya selanjutnya. So, acne = it doesn't a big problem! (*)

No comments:

Post a Comment