January 03, 2016

Tentang Menulis

Mau posting di blog tahun lalu sampe gak sempat, hiks hiks. Waktu berlalu demikian cepat, ngapain ajeee gue...? L

Anyway, welcome in 2016. Tahun berlalu semoga masa ke depan much better, lebih efektif waktu, lebih produktif, lebih banyak nilai ibadah, dan tentunya lebih bermanfaat. Semangaaat! :)

Tetiba keingetan soal perjalanan saya menulis pas penghujung tahun 2015. Entah ada angin apa tiba-tiba kepikiran. Mungkin karena baca beberapa pengumuman lomba menulis kali ya?

Jadi, saat ini saya menyadari klo tipe produk tulisan saya selama ini modelnya ternyata bukan tulisan yang melankolis, halah apa pulak.

Lama besar di kampus SosPol, tentunya cita rasa tulisan ya rada sosial, humanis, dan politis. Trus ga betah juga klo nulis gak pake data. Jadi lebih nyaman klo ada lomba penulisan sekalian ikut yang kategori ilmiah. Karena saya ga biasa mengolah kata-kata romantic euy. Etapi dulu sering tuh suka nyimpen SMS tausiyah jaman masih pake Nokia. Sampe saya copas manual ketik ulang di computer rumah, haha. Entah kemana itu sekarang hard disknya. Dapat BC an tausiyah kata-kata yang menyentuh. Tapi lama-lama ga gue bangeeet. Apalagi abis nikah, suami tipe logis abis. Ga puitis gombal begitu tipenya, dan saya juga logis ajalah orangnya. Makanya sering juga terselamatkan dari sindiran orang atau 'sinyal-sinyal' lainnya, karena saya ga peka, ga mudeng, haha. Jadinya ga gampang #baper lah klo bahasa sekarang. Uhuuuy. 

Mungkin karena pengalaman jadi biker di jalanan yg kata orang dunia laki-laki. Membentuk pola pikir yang mayan logis lah. Jadi saya klo nyetir motor fokus, ga spt beberapa labeling yang bilang klo perempuan nyetir pasti deh di jalan ketauan. Entah yang tiba-tiba belok kanan, padahal dari jalur kiri. Entah nyelonong jalan terus, padahal jelas-jelas ada mobil mau belok. Hadeeeeh!

Lama juga di lembaga riset, membuat laporan penelitian, mengolah data SPSS, dan analisis jurnal tentu saja bahasa yang digunakan pun ya ga bisa pake perasaan lah. Straight to the point, logis, based on data dan fakta.

Tulisan sosial politik saya pernah juga dimuat di majalah Sabili, Koran Harian Terbit, tapi belum bisa nembus media level nasional nih. Suatu saat aamiin. Sempet mau kirim ke The Jakarta Post (gayaaa, tp ga jadi wkwkwk). Kirim ke Republika juga belum dimuat. Itu aja sih yang pernah dicoba.

Nah kalau soal ikutan lomba penulisan saya juga pernah. Tp sepertinya yang menang yang judul dan bahasanya mengasah rasa dan sanubari. Maklum lah temanya perempuan model melankolis bangeeet, udah gitu pesertanya juga perempuan. Ya saya yang begini mana bisa menang! Hahaha. Akhirnya saya ga minat deh kalau ada lomba begitu.

Pernah dua kali menang pas nulis soal review produk. Kan based on data dan pengalaman tuh, trus gak pake kampanye LIKE. Nah bisa deh menang. Hehe. Tulisannya review soal cloth diaper. Maklum lah karena pengalaman juga pas lagi semangat 45 go green! Jadi nulisnya juga mencurahkan segenap kemampuan. Hehe. Alhamdulillah dapet hadiah yang bermanfaat, clodi juga buat dipake duo bocils saat itu.


Anyway, semoga di tahun yang telah berganti ini berharap saya semakin produktif dalam menciptakan karya. Terutama soal tulisan-tulisan bermanfaat yang bisa dibaca orang banyak berguna bagi yang membutuhkan. Semoga! Aamiin.

No comments:

Post a Comment